jump to navigation

SANDLAMP Part II November 22, 2009

Posted by matinu in Me.
trackback

Assalamu’alaikum.wr.wb

Hmmm….sudah dua minggu ini gw ga pernah bertemu mahluk yang bernama internet.
Gw sudah rindu untuk menjamah, meraba dan menekan tuts keyboard laptop gw.
Gw juga kangen bunyi ‘BUZZ‘ di YM gw.
GW rindu notifikasi di email2 gw.
Gw rindu suara tembakan dan bom waktu maen CS ma temen-temen kantor.
Fire in the hole, affirmative, folow me..etc”

2 minggu ini umur gw habiskan untuk bekerja dan bekerja. Perintah tugas dinas ke luar kota bertubi-tubi datang.
Ga ikhlas ya..?? (pertanyaan di hati gw)
Insyaallah gw ikhlas, tp kenapa gw harus komentar,  jika tugas keluar kota?
Gw hanya kasian ma baju-baju gw dan cucian-cucian gw. Mereka sudah mengantri dan sesekali melambai-lambaikan memohon gw untuk segera mencuci mereka semua.
Seperti dalam adegan para peserta “UJI NYALI” di salah satu stasiun TV swasta kalo sudah didatengi mbak kunti dkk (* Baca : Kuntilanak), mereka melambaikan tangan pada kamera dan berteriak menyerah pada Hari Panca dkk.
Maklum resiko menjadi seorang bujangan. Seperti lagunya Mansyur yang diremix ulang Linkin Park:

masak, masak sendiri,
cuci, cuci sendiri,
makan, makan sendiri …..
(versi Mansyur S)

cooking, cooking by myself,
washing, washing by myself,
eating, eating by myself ……
(versi Linkin Park)

Wakakakaka
Hmmm…Stok CD ( compact disc alias Celana Dalam) gw sudah mulai menipis. Terbesit juga untuk pake pampers atau pake CD berbahan kertas, biar bisa sekali pake terus langsung di buang. Sayang sekali para produsen pampers dan pabrik kertas masih belum memiliki ketertarikan dan belum ada ide untuk membuat ukuran popok/pampers seukuran gw. Ada banyak spekulasi dari pakar pengamat popok kenapa pampers seukuran gw tidak diproduksi, alasan yang pertama :

1. Karena mereka belum bisa bayangin kalo orangnya segede gw, trus ngompol/atau pup di pampers gmna jadinya hehehe…malah dikira orang-orang sebagai penderita Hernia akut atau penderita kaki gajah (Filariasis) yang sudah menjalar ke pantat.
2. Dan spekulasi yang ke dua mungkin para produsen juga mempertimbangkan limbahnya. Ntar malah menjadi krisis global yang lebih populer dari pada kasus pemanasan global.

Hmmm…atau ini peluang bagi gw untuk mulai berusaha membuat perusahaan popok/pampers seukuran gw. Maklum darah entrepreneur sudah mengalir dalam darah gw semenjak kecil.
Hehhehe…koq malah sekarang mikirin popok…wah makin ga jelas.

Kembali ke topik….

Jadi ingat tulisan gw sebelumnya, “SANDLAMP” Sampai detik ini pun Gw juga belum menemukan pencuri sandal dan lampu yang terus menghantui di mess gw.
Terakhir gw tanya kabar ma temen-temen di mess, aksi pencurian sandal dan lampu apakah sudah mulai berkurang?
Kata seorang nara sumber yang identitasnya sengaja dirahasiakan. (maaf sengaja disembunyikan untuk kepentingan penyelidikan dan sebagai saksi hidup)
Gw sebut saja Mr. X. (maaf saya sengaja memakai nama Mr. X karena jika nanti gw gunakan Mr. P bisa punya makna yang lain heheheh…)
Lagian istilah Mr.P sudah sering digunakan Dr. Boyke, ntar kalo gw pake istilah itu malah dibilang plagiat.
Ini salah satu percakapan gw dengan si Mr. X, yang berhasil disadap oleh KPK :

Gw : “Gimana kabar mess? Masih banyak ga tragedi2 pencurian sandal jepit dan lampu di mess?”
Mr. X : “Alhamdulillah ris sudah berkurang, malah perasaan sudah tidak ada lagi”
Gw : “Ya Alhamdulillah kalau mereka sadar ”
Mr X : “Ini juga berkat jasamu ris”
Gw : “Koq bisa?”
Mr X : “Semenjak semua lampu yg dipasang di mess lu kasiin tanda mereka jadi ga berani ambil”
Gw : “Tanda yang mana?”
Mr X : “Ya yang kamu tulis waktu itu ‘Lampu milik mess, yang ambil bakal mandul tujuh turunan'”
Gw : “Wakakakakak…manjur juga ya…mungkin mereka takut ma doa orang-orang yang teraniaya.”….”trus gmna sandal jepitnya? masih sering ditukerin atau ilang ga?”
Mr X : “Itu juga, alhamdulillah sekarang sudah tidak ada lagi…itu juga berkat kamu ris. Semenjak lu saranain anak-anak mess pake sandal ukuran anak SD atau pake sandal cewek yang high heels, sudah tidak ada lg yang ambil atau nukerin”
Gw : “hahahaha….kacau lu…!!! Serius neeh gw..”
Mr X : “Wah tumben lu bisa serius ris, tp bener ris sudah ga ada lagi..karena sandalnya sudah habis semua, jadi apa yang mau ditukerin atau diambil
Gw : “!#(!#@@!#$#@!&*$!*$&!”

Hmmmmm……memang keterlaluan, tp biarlah kita doakan saja segera mereka segera insyaf. Dan semoga diberi ganjaran yang setimpal, paling tidak mereka masih mulia daripada para koruptor.

Upppss..gw ampe lupa kalo sedang lagi ngerendem cuican. Udah dulu ya…. Gw kuatir cucian gw sudah berubah jadi tape atau acar gara-gara ngerendemnya kelamaan.

Wassalam.wr.wb

Regard’s

(c) matinu

Advertisements

Comments»

1. rita rosari - November 22, 2009

good3x,ada bakat jd penulis ne.

2. Ranichan - November 23, 2009

Wah hariskun memang suka nulis neh, bener kata atas it ada bakat, yg jelas bakat yg positif ye bukan bakat, yg aneh2,

matinu - November 24, 2009

Thank’s Ranichan…wah jadi tersandung neeh…eeh maksudku tersanjung..xixix

3. Fenty - November 25, 2009

hahahaha, parah … gak berani nyolong lagi ah *lhoh*


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: